Kapolri, Panglima TNI dan Forum Pemred Bahas Sosial Media

Kapolri, Panglima TNI dan Forum Pemred Bahas Sosial Media

120
BERBAGI
Foto: Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo, dan Kapolri Jenderal Tito Karnavian/Suara.com

Jakarta, thetanjungpuratimes.com – Pertemuan antara Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Menteri Agama Lukman Hakim Saifudin, Panglima TNI Jendral Gatot Nurmantyo, Kapolri Jendral Tito Karnavian dan forum pemimpin redaksi berbagai media massa tadi malam, membuat kesepakatan untuk sama-sama mengawasi dan menjaga keberadaan media sosial yang semakin liar dan tidak terkontrol pemakaiannya.

Menurut Rudiantara, keberadaan sosial media, selain mengancam industri media mainstream, juga mengancam keutuhan bangsa Indonesia. Katanya, konten liar di sosial media bisa berdampak buruk pada persatuan bangsa Indonesia.

“Sosial media dimanfaatkan oleh orang yang ingin memanfaatkan. Tidak lagi melihat bahwa ini adalah Indonesia, yang negara kita adalah NKRI. Mereka juga ingin mencoba memecah belah kita semua,” kata Rudiantara usai pertemuan di Aula Bhimasena, Jalan Dharmawangsa Raya, Jakarta Selata, Rabu (21/12) malam.

Rudiantara melanjutkan, dampak buruk dari konten sosial media yang makin liar dan tidak terkontrol itu sudah mulai kelihatan akhir-akhir ini.

“Di sosial media, konten-konten (negatif) di sosial media hari ini juga sudah ada,  seperti mengenai swiping, mengenai fatwa MUI bagaimana menerapkannya dan lain sebagainya,” ujar Rudiantara.

Sebab itu, lanjut Rudiantara, ia sengaja menggelar pertemuan tertutup bersama Lukman, Gatot, Tito dan forum pemred untuk membuat kesepakatan sama-sama mengambil peran dalam hal pengawasan terhadap sosial media.

“Memang sengaja ada Pak Kapolri sebagai penegakan hukum, ada dari sisi agama, bagaimana kita nanti membaca,  menterjemahkan fatwa MUI ini ada Menteri Agama, ada juga panglima TNI,” kata Rudiantara.

“Jadi dilihat dari berbagai sisi, agar pendekatannya lebih holistik,” Rudiantara menambahkan.

(Suara/dd)

TIDAK ADA KOMENTAR