Kecerdasan Buatan AlphaGo Taklukan Juara Dunia asal Cina

Kecerdasan Buatan AlphaGo Taklukan Juara Dunia asal Cina

BERBAGI
Foto : Juara Go asal Cina, Ke Jie, bertarung melawan program kecerdasan buatan Google, AlphaGo dalam pertandingan Go yang digelar di Wuzhen, Cina pada 23 Mei (AFP).

Thetanjungpuratimes.com –¬†AlphaGo, sistem kecerdasan buatan Google, kembali membuktikan kedigdayaannya dalam permainan Go, salah satu permainan tradisional paling rumit di dunia, saat bertanding melawan juara dunia asal Cina, Ke Jie.

AlphaGo memenangkan laga pertama melawan pemuda 19 tahun itu dalam pertarungan yang digelar di kota Wuzhen, Cina, pekan ini. Keduanya masih akan bertarung dua kali lagi untuk menentukan juara dalam kontes itu.

Sebelumnya AlphaGo telah mengalahkan juara dunia asal Korea Selatan, Lee Sedol pada awal 2016 lalu. Sedol kalah dari otak komputer Google itu dengan skor 4-1.

Jie sendiri usai pertandingan itu terlihat sangat kebingungan dan mengakui bahwa AlphaGo terlalu kuat untuk manusia. Ia menjuluki AlphaGo sebagai “Dewa Go”.

“Saya rasa permainannya semakin menjadi-jadi, layaknya ‘Dewa Go’. Sungguh, ia sangat brilian,” kata Jie seperti dikutip The Guardian.

Jie dan AlphaGo akan kembali bertarung pada 25 dan 27 Mei mendatang.

Kedigdayaan AlphaGo oleh para developer disebut sebagai sebuah tonggak teknologi kecerdasan buatan generasi terbaru, karena menjadi bukti bahwa kecerdasan buatan tak hanya bisa digunakan pada ponsel pintar atau mobil, tetapi juga dimanfaatkan untuk membantu manusia mencari solusi bagi masalah-masalah rumit di bidang sains, teknis, dan medis.

Sebelumnya memang ada beberapa program komputer yang berhasil mengalahkan manusia dalam kontes adu kecerdasan. Salah satu yang paling termasyur adalah kemenangan Deep Blue besutan IBM saat bertanding catur melawan grandmaster Garry Kasparov pada 1997.

Tetapi permainan Go, menurut para ahli, jauh lebih rumit dari catur.

Permainan strategi, yang diperkirakan muncul di Cina sekitar 2.500 tahun lalu itu, punya aturan sederhana tetapi memiliki konfigurasi yang lebih banyak ketimbang atom-atom dalam alam semesta.

“Ini mungkin permainan yang paling rumit yang pernah diciptakan oleh manusia,” kata Demis Hassabis, pakar ilmu komputer dari Google DeepMind, laboratorium yang mengembangkan AlphaGo ketika diwawancarai AFP tahun lalu.

“Tetapi seperti aturannya yang sangat sederhana, kerumitan permainan Go juga sangat luar biasa. Ada 1.000.000.000.000.000.000.000.000.000, 000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000. 000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000 posibilitas dalam Go,” tulis Hassabis dalam blognya.

AlphaGo sendiri dirancang untuk bisa beroperasi berdasarkan “intuisi dan perasaan”, menggunakan pendekatan yang disebut “deep learning” – jaringan yang memiliki jutaan koneksi mirip syaraf pada otak manusia.

Dalam jaringan ini analisis dan hitungan dilakukan pada beberapa lapis hierarki yang tersusun secara terorganisasi. Data akan dianalisis dari lapisan paling rendah hingga paling tinggi.

Ada dua perangkat jaringan dalam AlphaGo. Pertama adalah jaringan nilai (value network), yang bertugas melihat posisi bidak pada papan Go dan memutuskan siapa yang akan menang dan mengapa ia menang. Kedua adalah jaringan kebijakan (policy network), yang memutuskan langkah apa yang akan diambil.

Dalam proses pengembangannya AlphaGo terus dilatih dengan bermain menghadapi program-program komputer Go lainnya. Ia memenangkan 499 dari 500 laga yang digelar.

AlphaGo mulai menarik perhatian dunia ketika ia mengalahkan Fan Hui, juara Go Eropa pada 2015 lalu. Ia menang dengan skor 5-0. Kemenangan AlphaGo atas Hui diulas dalam jurnal Nature edisi 27 Januari 2016.

(AFP/Suara.com/dsdespi)

TIDAK ADA KOMENTAR