Parodi Papa Novanto Cepat Sembuh agar Bisa Ditahan KPK

Parodi Papa Novanto Cepat Sembuh agar Bisa Ditahan KPK

BERBAGI
Foto: Parodi kasus Setya Novanto di depan KPK [suara.com/Nikolaus Tolen]

Jakarta, thetanjungpuratimes.com – Beberapa elemen masyarakat yang tergabung dalam Koalisi Masyarakat Sipil Antikorupsi demonstrasi di depan gedung KPK untuk mendesak penahanan Ketua DPR dari Fraksi Golkar Setya Novanto yang telah menjadi tersangka kasus dugaan korupsi e-KTP.

Dalam aksi, mereka membawa poster, antara lain bertuliskan: KPK don’t be afraid, kemudian Arrest SN, lalu KPK Segera Tahan SN, dan KPK Jangan Kasih Kendor #TahanSN.

Dalam orasi, Rizki dari Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia menyebut Novanto berpura-pura sakit untuk menghindari tidak memenuhi panggilan KPK pada Senin (11/9).

“Dia berpura-pura sakit dan duduk santai di Rumah Sakit Siloam. SN ini memang sulit untuk disentuh,” katanya.

Rizki juga menyebut Novanto dengan pilihan kata lebih keras lagi.

“SN ini manusia seperti belut, susah untuk disentuh apalagi untuk dipegang,” kata Rizki.

Peserta demonstrasi juga memperagakan parodi tentang Novanto yang tengah duduk di kursi roda dengan mengenakan pakaian pasien.

“Papa Cepet Sembuh #Tahan SN,” demikian salah satu tulisan poster yang dibawa demonstran.

Di RS Siloam

Tim dokter dari Dewan Perwakilan Rakyat mengunjungi Novanto di Rumah Sakit MRCC Siloam, Semanggi, Jakarta Selatan, Selasa (12/9/2017). Novanto sakit sehari menjelang diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi sebagai tersangka kasus dugaan korupsi proyek e-KTP.

Tim dokter yang dipimpin Heri Suseno datang ke RS MRCC untuk memastikan kondisi terakhir Novanto setelah masuk ke rumah sakit pada Minggu (10/9), malam.

“Kondisi terakhir orangnya masih dalam pendalaman. Kita waktu itu kan ngirim ke RS karena waktu itu lagi main pingpong, jatuh. Jadi ada indikasi itu vertigo,” kata Heri di RS MRCC Siloam.

Mengenai penyakit yang diderita ketua umum Partai Golkar, kata Heri, merupakan hak dokter untuk menjelaskannya.

“Saya tidak mau berspekulasi karena kan kita hanya memberikan secara ringan. Sehingga saya kirimkan ke sini kemudian atas keputusan rumah sakit dirawat. Ya sudah, saya sampai di situ selebihnya biar rumah sakit ya,” tutur Heri.

Heri mengatakan saat ini, Novanto sedang terbaring di ranjang rumah sakit dalam kondisi lemas. Menurut Heri kondisi seperti itu merupakan gejala wajar bagi penderita vertigo.

“Kondisi terakhir, kalau orang vertigo ya begitu kayak orang pusing, capek, tapi bisa bicaralah sedikit-sedikit. Ya beliau juga sadar,” kata Heri.

(Suara.com/Faisal)

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY