Aung San Suu Kyi Dianugerahi Penghargaan Islamopobia 2017

Aung San Suu Kyi Dianugerahi Penghargaan Islamopobia 2017

BERBAGI
Foto : Konselor Myanmar Aung San Suu Kyi/Ye Aung THU-AFP

Inggris, thetanjungpuratimes.com – Penasihat Negara sekaligus Menteri Luar Negeri Myanmar, Aung San Suu Kyi, didaulat menjadi tokoh yang dianugerahi Islampobia Internasional tahun 2017 oleh Komisi Hak Asasi Manusia Islam (Islamic Human Rights Commission).

Menurut LSM itu, Suu Kyi mendapat penghargaan tersebut karena kekejamannya yang menargetkan komunitas Rohingya sebagai sasaran persekusi oleh militernya.

“Karenanya, Aung San Suu Kyi berhasil melewati calon lainnya yang dinominasikan, seperti Presiden Amerika Serikat Donald Trump, pemimpin Partai Front Nasional Prancis Marie Le Pen, dan pemimpin Partai Kebebasan Belanda yang anti-Muslim, Geert Wilders,” demikian pernyataan LSM tersebut, seperti dilansir Anadolu Agency, Senin (27/11/2017).

Dewan Rohingya yang dibentuk di Eropa mengungkapkan, sedikitnya 2 ribu warga Rohingya telah terbunuh di Negara Bagian Rakhine, Myanmar, sejak menjadi sasaran persekusi militer pada 25 Agustus 2017. Sementara 617.000 lainnya terpaksa kabur ke Bangladesh untuk menghindari perburuan militer.

Penghargaan yang merupakan sindiran tersebut, secara rutin dikeluarkan oleh Komisi Hak Asasi Manusia Islam (Islamic Human Rights Commission) yang berbasis di London, Inggris.

LSM itu juga menganugerahi penghargaan Islamopobia tingkat Kerajaan Britania Raya kepada Tommy Robinson, mantan pemimpin kelompok fasis English Defense League (EDL), yang dikenal anti-Islam.

Sementara Fox News didaulat oleh lembaga itu sebagai media paling Islampobia tahun ini.

(Anadolu Agency/suara.com/muh)

TIDAK ADA KOMENTAR