Panglima TNI Penting Dijabat dari TNI AU, Ini Alasannya

Panglima TNI Penting Dijabat dari TNI AU, Ini Alasannya

BERBAGI
Foto : Marsekal Madya Hadi Tjahjanto dilantik menjadi KSAU di Istana Negara, Jakarta, Rabu (18-1-2017)/Antara-Rosa Panggabean

Jakarta, thetanjungpuratimes.com – Pengamat militer dari Universitas Pertahanan, Jakarta, Susaningtyas Kertopati, mengatakan, bahwa Presiden Joko Widodo memiliki visi untuk membentuk dan memperkuat Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia. Oleh sebab itu, penguatan pilar kelima untuk pertahanan maritim harus difokuskan untuk meningkatkan kemampuan Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut dan Angkatan Udara.

“Sesuai dengan tahapan pembangunan kekuatan maritim sudah selayaknya Alutsista AU mendapat prioritas pertama,” kata Susaningtyas di Jakarta, Senin (4/12/2017).

Menurutnya, kekuatan udara dibangun agar mampu beroperasi 24 jam hingga ruang udara di atas Zona Ekonomi Ekslusif dan landas kontinen. Kemampuan tersebut sangat dibutuhkan TNI untuk menjamin keunggulan di udara dan di laut.

“Artinya, kekuatan udara tersebut ditujukan untuk memberikan perlindungan udara atas semua operasi militer di laut,” jelasnya.

TNI AU memberikan jaminan air supremacy dan air superiority agar TNI AL mampu melaksanakan semua operasi di laut demi menjaga stabilitas keamanan maritim. Oleh sebab itu, sudah selayaknya Panglima TNI dijabat dari TNI AU guna mewujudkan kepentingan nasional atas pertahanan maritim tersebut.

Hal penting lain, TNI AU memiliki cara pandang bahwa ruang udara memiliki nilai yang sangat penting dalam mendukung program pembangunan yang sedang dijalankan pemerintah. Termasuk nilai yang paling penting adalah nilai ekonomis. Sehingga pola gelar TNI AU mengutamakan di daerah depan yaitu Natuna, Tarakan, Morotai, Biak, Merauke dan Kupang.

“Dengan demikian kita akan mampu mengawasi ruang udara dan wilayah yang ada dibawahnya mulai dari ZEE. Kemampuan yang akan kita tingkatkan adalah kemampuan penginderaan dan penindakkan atas obyek di udara dan obyek di atas permukaan,” tutupnya.

(suara.com/muh)

TIDAK ADA KOMENTAR