Wapres JK Minta Inflasi yang Rendah Harus Tetap Dijaga

Jakarta, thetanjungpuratimes.com – Wakil Presiden Jusuf Kalla meminta laju inflasi sebesar 0,5 pada Januari 2016 yang merupakan tingkat inflasi terendah dibanding tahun sebelumnya harus tetap dijaga.

“Tentu harus dijaga bulan-bulan berikutnya,” kata Wapres di Jakarta, Senin (1/2).

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat kenaikan harga pada kelompok bahan makanan seperti daging ayam ras dan beras mempengaruhi laju inflasi pada Januari 2016 sebesar 0,51 persen.

Kepala BPS Suryamin mengatakan, meskipun relatif tinggi, inflasi Januari 2016 sebesar 0,51 persen masih lebih rendah dari rata-rata inflasi pada Januari sejak 2010, kecuali pada Januari 2015 yang tercatat deflasi 0,24 persen.

Dengan inflasi Januari 2016 tercatat 0,51 persen, maka inflasi tahun kalender 0,51 persen dan inflasi tahunan (yoy) 4,14 persen. Sedangkan, inflasi komponen inti pada Januari 0,29 persen dan inflasi inti tahunan (yoy) 3,62 persen.

Dari 82 kota IHK, sebanyak 75 kota mengalami inflasi dan hanya tujuh kota yang menyumbang deflasi. Inflasi tertinggi terjadi di Sibolga 1,82 persen dan inflasi terendah di Padang 0,02 persen. Sedangkan, deflasi tertinggi di Gorontalo 0,58 persen.

Menurut data BPS, inflasi Januari 2010 tercatat sebesar 0,84 persen, inflasi Januari 2011 sebesar 0,89 persen, inflasi Januari 2012 sebesar 0,76 persen, inflasi Januari 2013 sebesar 1,03 persen dan inflasi Januari 2014 sebesar 1,07 persen. (Suara.com/Ant/Yuniar)

Related Posts