Cadangan Devisa Jangan Sampai Terkuras Impor Pangan

Cadangan Devisa Jangan Sampai Terkuras Impor Pangan

Jakarta, thetanjungpuratimes.com – Ketua Umum Asosiasi Pedagang Valuta Asing (APVA) Indonesia Muhammad Idrus meminta agar pemerintah menjaga cadangan devisa agar tidak terkuras oleh impor pangan. Jika tidak, ketidakstabilan akan mengancam perekonomian Indonesia.

“Sebetulnya kondisi valuta asing terutama Dolar Amerika Serikat (AS) itu tergantung kondisi ekonomi AS sendiri. Karena AS adalah pusat ekonomi dan keuangan dunia, kebijakan bank sentral Amerika (The Fed) menaikkan suku bunga acuan bisa menarik uang Dolar AS dari seluruh dunia termasuk Indonesia. Akibatnya Kurs Dolar AS menjadi mahal dan membuat Rupiah rentan terdepresiasi,” kata Idrus, Rabu (9/3).

Tak hanya itu, tingginya konsumsi pangan yang tak dibarengi peningkatan kapasitas produksi pangan dalam negeri membuat kebutuhan impor pangan menjadi tinggi. Sudah tentu ini beresiko menguras cadangan devisa kita. “Makanya ini harus dijaga oleh pemerintah agar jangan sampai terjadi gejolak dalam ekonomi kita,” tutup Idrus.

Mengacu data Bank Indonesia (BI), posisi cadangan devisa Indonesia akhir Februari 2016 tercatat sebesar 104,5 miliar Dolar AS. Jumlah ini lebih tinggi dibandingkan dengan posisi akhir Januari 2016 sebesar 102,1 miliar Dolar AS. Peningkatan tersebut dipengaruhi penerimaan cadangan devisa, antara lain berasal dari penerimaan devisa migas dan penarikan pinjaman pemerintah serta hasil lelang Surat Berharga Bank Indonesia (SBBI) valas, yang jauh melampaui kebutuhan devisa untuk pembayaran utang luar negeri pemerintah.

Posisi cadangan devisa per akhir Februari 2016 tersebut cukup untuk membiayai 7,6 bulan impor atau 7,3 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah, serta berada di atas standar kecukupan internasional sekitar 3 bulan impor. Bank Indonesia menilai cadangan devisa tersebut mampu mendukung ketahanan sektor eksternal dan menjaga kesinambungan pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan. (Suara.com/Yuniar)

Related Posts