Robot Google Taklukkan Juara Dunia

Robot Google AlphaGoTaklukkan Juara Dunia

Thetanjungpuratimes.com – AlphaGo, sistem kecerdasan buatan bikinan Google, berhasil mengalahkan juara dunia asal Korea Selatan dalam permainan Go. Tak main-main, superkomputer yang dirancang Google di Inggris itu mengalahkan Lee Sedol dengan skor 2-0. Masih ada tiga set yang tersisa.

Secara mengejutkan AlphaGo mengalahkan Lee di laga pertama yang digelar pada Rabu (9/3). Di laga kedua, Kamis, otak komputer itu kembali menaklukan Lee dalam laga yang berlangsung selama empat setengah jam.

Laga yang dijuluki sebagai “pertandingan terbesar abad ini” oleh media-media di Korsel digelar di Hotel Four Seasons, Seoul. Duel keduanya disiarkan langsung oleh saluran-saluran televisi di Korsel, Jepang, dan Cina. Sebagian besar penggemar permainan Go mendukung Lee.

“Ia bertarung sendirian melawan puluhan ilmuwan dan pakar komputer top dunia, yang didukung oleh kekuatan procesing besar. Saya tak bisa membayangkan betapa besar tekanan yang dihadapi Lee,” tulis salah seorang komentator online.

Di laga kedua para pengamat melihat Lee mengambil beberapa langkah “mengejutkan” yang tak biasa dalam permainan kuno Asia Timur itu.

“Jika Anda melakukan survei atas seluruh pemain go profesional di Korsel, Jepang, dan Cina, yang berjumlah 1.300 orang, maka tak seorang pun akan mengambil langkah itu,” kata Kim Seong-Ryong salah satu komentator dan pemain Go profesional.

Permainan Paling Rumit

AlphaGo mulai menarik perhatian dunia ketika ia mengalahkan Fan Hui, juara Go Eropa pada 2015 lalu. Ia menang dengan skor 5-0. Kemenangan AlphaGo atas Hui diulas dalam jurnal Nature edisi 27 Januari lalu.

Para pencipta AlphaGo dari laboratorium komputer Google DeepMind dari London, Inggris, menjuluki sistem buatan mereka itu sebagai “Puncak Everest” dari kecerdasan buatan (artificial intelligence).

Selain keberhasilannya di Eropa, AlphaGo menjadi lebih unik karena permainan Go itu sendiri disebut sebagai permainan tradisional paling rumit di dunia. Jauh lebih rumit ketimbang catur.

Permainan strategi ini diciptakan di Cina sekitar 2.500 tahun lalu. Permainan ini memiliki aturan sederhana, yang bisa membuat para pemainnya terlena.

“Ini mungkin permainan yang paling rumit yang pernah diciptakan oleh manusia,” kata Demis Hassabis, pakar ilmu komputer dari Google DeepMind.

Ia mengatakan bahwa Go memiliki konfigurasi yang lebih banyak ketimbang atom-atom dalam alam semesta.

“Tetapi seperti aturannya yang sangat sederhana, kerumitan permainan Go juga sangat luar biasa. Ada 1.000.000.000.000.000.000.000.000.000, 000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000. 000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000 posibilitas dalam Go,” tulis Hassabis dalam blognya.

AlphaGo sendiri dirancang untuk bisa beroperasi berdasarkan “intuisi dan perasaan”, menggunakan pendekatan yang disebut “deep learning” – jaringan yang memiliki jutaan koneksi mirip syaraf.

Dalam jaringan ini analisis dan hitungan dilakukan pada beberapa lapis hierarki yang tersusun secara terorganisasi. Data akan dianalisis dari lapisan paling rendah hingga paling tinggi.

Ada dua perangkat jaringan dalam AlphaGo. Pertama adalah jaringan nilai (value network), yang bertugas melihat posisi bidak pada papan Go dan memutuskan siapa yang akan menang dan mengapa ia menang. Kedua adalah jaringan kebijakan (policy network), yang memutuskan langkah apa yang akan diambil.

Dalam proses pengembangannya AlphaGo terus dilatih dengan bermain menghadapi program-program komputer Go lainnya. Ia memenangkan 499 dari 500 laga yang digelar. Pada Oktober 2015 lalu, ia mengalahkan Hui.

“Sistem ini mencari (langkah) dengan memainkan permainan ini berulang-ulang kali dalam imajinasinya sendiri. Ini yang membuat pencarian AlphaGo lebih mirip manusia ketimbang mesin-mesin sebelumnya,” kata David Silver, ilmuwan yang bersama Hassabis mengembangkan AlphaGo.

Sebelum AlphaGo, keberhasilan kecerdasan buatan pertama mengalahkan manusia adalah ketika Deep Blue dari IBM mengalahkan juara catur dunia, Garry Kasparov pada 1997 silam. (Suara.com/Yuniar)

Related Posts