Seorang Bidan Jadi Tersangka Terkait Vaksin Palsu

Jakarta, thetanjungpuratimes.com – Seorang bidan berinisial ME ditetapkan sebagai tersangka terkait kasus praktik peredaran vaksin palsu untuk bayi.

“Pada Rabu (29/6) malam, satu orang ditetapkan sebagai tersangka,” kata Direktur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri Brigjen Pol Agung Setya, di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (30/6).

Brigjen Agung Setya mengatakan bidan ME yang ditangkap di Ciracas, Jakarta Timur itu berperan sebagai tenaga medis yang memberi suntikan vaksin ke bayi sekaligus berperan sebagai distributor vaksin.

Selain ME, ada dua orang lainnya yang turut ditangkap dalam operasi pada Rabu malam. Namun dua orang yang ditangkap di lokasi berbeda itu masih diperiksa.

“Dua orang lainnya ditangkap di Cakung (Jakarta Timur). Keduanya masih diperiksa,” katanya.

Dalam kasus ini, diketahui ada empat komplotan pembuat vaksin palsu yakni tersangka P (ditangkap di Puri Hijau Bintaro), tersangka HS (ditangkap di Jalan Serma Hasyim Bekasi Timur), tersangka H dan istrinya R (ditangkap di Kemang Regency) serta tersangka M dan T (ditangkap di Semarang).

Agung mengatakan, hingga saat ini ada 17 tersangka yang ditangkap dalam kasus praktik peredaran vaksin palsu.

Belasan tersangka itu ada yang berperan sebagai produsen vaksin palsu, pengumpul botol vaksin bekas, pembuat label vaksin, distributor hingga tenaga medis.

Dari usaha vaksin palsu, terungkap bahwa produsen vaksin bisa memperoleh keuntungan hingga Rp25 juta per minggu. Sementara pihak distributor meraup keuntungan Rp20 juta per minggu.

Agung mengatakan vaksin-vaksin palsu itu didistribusikan di Jabodetabek, Banten, Jawa Barat, Semarang (Jawa Tengah), Yogyakarta dan Medan (Sumatera Utara).

“Mereka (para pelaku) sudah menggeluti usaha ini sejak tahun 2003,” katanya.

(Ant/Dede)

Related Posts