Menkeu : Ekonomi Global 2017 Masih Tidak Pasti

Jakarta, thetanjungpuratimes.com-Menteri Keuangan, Bambang Brodjonegoro, memperkirakan, tantangan perekonomian global pada 2017 tidak jauh berbeda dengan saat ini, yaitu ketidakpastian di berbagai negara maju maupun berkembang.

“Kami sepakat sepertinya tidak ada sesuatu yang spektakuler secara global, artinya tantangan global tahun depan kira-kira tidak jauh beda dengan tahun ini,” kata Bambang saat mengikuti rapat kerja pemerintah dengan Komisi XI DPR RI di Jakarta, Kamis (14/7/2016).

Bambang mengatakan, perekonomian global masih didominasi oleh perekonomian Cina yang menurun, ketidakpastian kenaikan suku bunga acuan AS (Fed Fund Rate) dan gejolak di Eropa pasca hasil referendum Inggris yang keluar dari EU.

“Paling kemungkinan hanya harga komoditas yang sedikit lebih baik dari tahun ini,” ujarnya.

Namun, ia meyakini perekonomian nasional bisa menghadapi tekanan global tersebut, karena pemerintah segera mendapatkan dana dari repatriasi modal maupun deklarasi aset program pengampunan pajak untuk menggerakkan roda perekonomian.

Menurut Bambang, program “tax amnesty” tersebut akan memberikan kontribusi nyata pada sektor investasi, yang selama ini menjadi salah satu pendukung utama pertumbuhan ekonomi, selain konsumsi rumah tangga.

“Kami mempunyai optimisme kalau repatriasi dari ‘tax amnesty’ ini berjalan, dan banyak yang memasukkan dana pada periode November-Desember, maka dampak terbesar bukan di 2016 tapi 2017, khususnya sektor investasi,” katanya.

Secara keseluruhan, ia mengatakan, sektor investasi yang meningkat bisa memberikan kontribusi terhadap perekonomian nasional untuk tumbuh, pada perkiraan angka batas bawah asumsi makro 5,3 persen – 5,9 persen pada 2017.

Sebelumnya, Kepala Badan Kebijakan Fiskal, Suahasil Nazara, memproyeksikan pertumbuhan ekonomi 2016 akan menjadi titik balik perekonomian nasional untuk kembali tumbuh sesuai potensinya, setelah pemerintah membuat kebijakan fiskal ekspansif pada 2015.

Menurut dia, hasil dari kebijakan fiskal tersebut mulai terlihat, ketika pertumbuhan ekonomi 2015 tercatat mencapai 4,8 persen, dan pada triwulan I-2016 mencapai 4,92 persen, atau terdapat angka peningkatan yang cukup lumayan.

“Untuk itu, asumsi pertumbuhan ekonomi 2016 adalah 5,2 persen atau lebih tinggi dari realisasi 2015 sebesar 4,8 persen, karena tahun ini saja triwulan I sudah 4,9 persen. Kami meyakini titik beloknya sudah kelihatan, tapi ini memerlukan waktu untuk naik,” ujarnya.

(Antara/Muhammad)

Related Posts