Hati-hati Kekurangan Kalsium Bisa Picu Serangan Jantung

Jakarta, thetanjungpuratimes.com – Dalam beberapa kasus, serangan jantung terjadi saat seseorang olahraga. Namun setelah diperiksa, pasien tidak mengalami penyumbatan pembuluh darah pada jantungnya.

Lalu, apa yang sebenarnya terjadi? Pakar gizi dan kebugaran, Emilia Achmadi mengatakan bahwa serangan jantung tak melulu disebabkan oleh pola makan tak sehat yang selama ini dikaitkan dengan tinggi lemak dan kolesterol. Hampir separuh kasus serangan jantung, menurutnya, disebabkan karena jantung berhenti berdetak.

“Alasan jantung berhenti berdetak karena otot jantung mengalami kram. Karena nggak hanya otot kaki saja yang kram, jantung juga bisa kram,” ujar Emilia pada temu media bersama Synergy Worldwide Indonesia di Jakarta, Selasa (19/7).

Kram otot jantung, lanjut dia, dipicu oleh kurangnya asupan kalsium. Untuk berkontraksi, jantung membutuhkan kalsium yang cukup sebagai bahan bakar. Sementara saat relaksasi, dibutuhkan magnesium.

“Kalau kurang kedua nutrisi ini maka jantung bisa berhenti berdenyut yang pada gilirannya menyebabkam serangan jantung,” tambah dia.

Sumber kalsium, lanjut Emilia, tak hanya bisa diperoleh dari susu. Berbagai makanan seperti ikan sarden, kacang merah, almond, sawi hijau juga kaya akan kalsium. Yang pasti, tambah dia, setiap orang harus memenuhi asupan kalsium sebanyak 900-1000 mg per hari.

“Tapi berapa banyak sayuran yang bisa kita konsumsi untuk mencukupi 1000 mg setiap hari. Jadi memang suplementasi membantu menyempurnakan jumlah asupan, bukan untuk menggantikan. Suplementasi juga harus dikombinasikan dengan aktivitas fisik dan pola makan yang sehat,” pungkasnya.

(Suara/dd)

Related Posts