Kapolri Tidak Masalahkan Ada Dua Jenderal Polisi

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian

Jakarta, thetanjungpuratimes.com – Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian tidak mempermasalahkan jika saat ini ada dua orang dengan pangkat Jenderal Polisi atau bintang empat, setelah Budi Gunawan, Kepala BIN, dinaikkan pangkatnya satu tingkat dari sebelumnya Komisaris Jenderal Polisi.

“Tidak ada masalah, sebab dalam struktur Polri hanya ada satu Jenderal,” ujar Tito di Mabes Polri, Jakarta, Sabtu (10/9).

Oleh karena itu, lanjut Kapolri, kewenangan penanganan komando Kepolisian Republik Indonesia hanya berada di satu tangan, yaitu Kapolri. Sementara Jenderal Polisi Budi Gunawan memiliki kendali penuh di Badan Intelijen Negara (BIN).

“Kami tetap menjaga komunikasi dan Polri sepenuhnya mendukung langkah-langkah Kepala BIN. Semoga kerja sama antara Polri dan BIN semakin meningkat,” kata Tito.

Jenderal Polisi Budi Gunawan sendiri diangkat sebagai Kepala BIN oleh Presiden Joko Widodo mulai Jumat (9/9). Budi, Wakapolri periode 22 April 2015–9 September 2016, menggantikan Sutiyoso yang telah memimpin BIN selama sekitar satu tahun.

Dia dilantik setelah mendapatkan persetujuan oleh DPR dalam rapat paripurna pada Kamis (8/9). Dia sempat menjalani uji kepatutan dan kelayakan oleh Komisi I DPR pada sehari sebelum disahkan dalam rapat paripurna DPR.

Selain itu, pangkatnya juga dinaikkan menjadi Jenderal Polisi, sama dengan Kapolri Tito Karnavian.

Adapun posisi Wakapolri mulai Sabtu (10/9) diisi oleh Komisaris Jenderal Polisi Syafruddin yang sebelumnya adalah Kepala Lembaga Pendidikan Kepolisian (Kalemdikpol). Syafruddin, dalam kariernya pernah menjadi Ajudan Wapres Jusuf Kalla pada tahun 2004, Wakil Polda Sumatera Utara dan Kapolda Kalimantan Selatan.

(Ant/dd)

Related Posts