Presiden Minta APBN Harus Jadi Instrumen Fiskal

Jakarta, thetanjungpuratimes.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) harus menjadi instrumen fiskal.

“Untuk pengentasan kemiskinan, pengurangan ketimpangan, penciptaan lapangan kerja serta mendukung ruang gerak perekonomian,” kata Jokowi saat memimpin Rapat Terbatas membahas jenis-jenis belanja APBN di Kantor Presiden di Jakarta, Jumat (30/9).

Untuk itu, kata Presiden, kebijakan belanja dalam APBN harus difokuskan pada peningkatan kualitas belanja produktif dan prioritas.

“Seperti mendorong pembangunan infrastruktur, memberikan perlindungan sosial, penguatan desentralisasi fiskal dan juga subsidi yang tepat sasaran,” katanya.

Jokowi juga meminta kebijakan belanja APBN harus diarahkan pada peningkatan efisiensi dan penajaman belanja barang untuk meningkatkan ruang fiskal.

“Saya ingin setelah ini hitung-hitungan masalah berapa belanja modal yang akan saya patok, sehingga pembagian ke bawahnya akan semakin jelas,” kata Presiden.

Dalam rapat terbatas ini beberapa menteri yang hadir diantaranya Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menko Polhukam Wiranto, Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Sekretaris Kabinet Pramono Anung.

(ant/dd)

Related Posts