Tangkap Pelaku Pengibar Bintang Kejora di Australia

Jakarta, thetanjungpuratimes.com -Pemerintah Indonesia meminta otoritas Australia untuk segera menangkap pelaku yang menerobos Konsulat Jenderal RI di Melbourne dan mengibarkan bendera Organisasi Papua Merdeka (OPM).

Juru Bicara Kementerian Luat Negeri RI Arrmanatha Nasir mengatakan, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi sudah berkomunikasi dengan Menlu Australia Julie Bishop, Sabtu (7/1/2017) pagi. Obrolan itu menekankan kewajiban Australia untuk melindungi semua properti diplomatik sesuai dengan Konvensi Wina.

“Pemerintah RI telah menyampaikan protes kepada pemerintah Australia dan meminta agar pelaku segera ditangkap dan dihukum secara tegas sesuai dengan hukum yang berlaku,” kata dia.

Dalam komunikasi tersebut, Menlu Australia menyampaikan keprihatinan atas kejadian tersebut dan komitmen untuk menangkap pelaku serta meningkatkan keamanan di seluruh kantor diplomatik dan konsuler Indonesia.

Insiden penerobosan dan pengibaran bendera OPM tersebut terjadi, Jumat (6/1/2017) saat sebagian besar staf KJRI sedang melakukan ibadah Salat Jumat. Pelaku menerobos halaman gedung apartemen tetangga KJRI, kemudian memanjat pagar tembok KJRI yang tingginya lebih dari 2,5 meter.

Terkait dengan kejadian tersebut, Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia Hikmahanto Juwana mengatakan bahwa pemerintah RI dan Australia sebaiknya waspada agar hubungan kedua negara tidak terganggu.

“Besar kemungkinan, pelaku memanfaatkan situasi pascapenangguhan kerja sama pelatihan militer antarkedua negara,” katanya.

(antara/suara.com/Muh)

Related Posts