Penyakit Ini Sebabkan Kematian Mendadak

Thetanjungpuratimes.com – Pada sebagian kecil kasus, ada orang yang meninggal mendadak usai berolahraga. Hal ini tentu saja mengagetkan banyak pihak, karena tak ada tanda-tanda penyakit tertentu yang diidap orang tersebut sebelumnya.

Ternyata, disampaikan Dokter Spesialis Jantung RS Jantung Diagram Cinere, Jeffrey Wirianta, kematian seseorang secara mendadak bisa disebabkan akibat henti jantung secara tiba-tiba.

“Menurut American Heart Association (AHA), meninggal akibat henti jantung adalah kematian mendadak yang terjadi dalam 1 jam sejak gejala pertama muncul,” ujar dr Jeffrey pada temu media belum lama ini.

Kondisi henti jantung mendadak, tambah dia, biasanya didahului dengan beberapa gejala, mulai dari pingsan, pandangan gelap, pusing, nyeri dada, sesak napas, lemas hingga muntah. Namun, pada beberapa orang, kematian mendadak tidak disertai keluhan apapun sebelumnya.

“Lebih dari setengah kasus henti jantung mendadak terjadi saat tidak ada yang melihat, misalnya ketika tidur. Bahkan, 85 persen kasus terjadi di rumah, dan 8 persen kasus saja yang bisa terselamatkan,” tambah dia.

Orang-orang yang berisiko mengalami kematian mendadak akibat henti jantung ini, kata dia, adalah mereka yang memiliki riwayat jantung koroner, gangguan irama jantung atau pada perempuan yang mengalami preeklamsi saat hamil.

“Selain itu, jika ada keluarga yang pernah mengalami meninggal mendadak karena henti jantung, kita juga harus lebih waspada. Kemungkinan kita mengalami hal yang sama cukup besar,” ujarnya.

Untuk mendeteksi adanya risiko henti jantung yang mengakibatkan kematian mendadak ini, dr Jeffrey merekomendasikan seseorang melakukan pemeriksaan jantung mendasar, yang meliputi EKG, tes treadmill, multislicect scan jantung, hingga kateterisasi jantung.

Jika melalui pemeriksaan, seseorang terdeteksi mengalami gangguan irama jantung, maka menurutnya bahwa kondisi ini harus segera mendapatkan penanganan. Salah satunya menggunakan alat ICD dan CRT-D yang akan ditanam di bawah lemak dada.

“Kalau ada gangguan irama jantung maka alat ini akan menunggu hingga 7 detik. Jika tidak ada perubahan, maka alat ini akan melemparkan listrik ke sel otot jantung,” ujar dia.

Sedangkan untuk pencegahannya, seseorang dianjurkan untuk menjalani pola hidup sehat meliputi konsumsi makanan sehat, olahraga, mengontrol tekanan darah, kolesterol dan gula darah, konsumsi obat jantung teratur dan berhenti merokok.

(Suara.com/Faisal)

Related Posts