Benarkah Main Fidget Spinner Baik untuk Anak ADHD?

Thetanjungpuratimes.com – Mainan fidget spinner kini sedang naik daun. Tak hanya populer di beberapa negara Barat, remaja di Indonesia juga keranjingan mainan yang satu ini.

Bentuknya yang kecil dan mudah digenggam membuat penggunanya keasyikan untuk memutar mainan ini. Produsennya menyebut, mainan ini dapat membantu mengurangi gejala kecemasan yang dialami anak dengan gangguan Attention Deficit Hyperactive Disorders (ADHD).

Namun, benarkah klaim tersebut?

Peneliti dari University of Central Florida, Mark Rapport berpendapat, klaim fidget spinner dapat mengurangi gejala ADHD terlalu berlebihan. Menurut dia, mainan itu hanya dapat memberikan distraksi penggunanya daripada mengurangi gejala ADHD.

“Agar dapat memberikan manfaat, seharusnya penyandang ADHD menggunakan mainan yang dapat memicu gerakan motorik kasar yang dapat merangsang aktivitas di bagian frontal dan prefrontak otak,” ujar Rapport.

Sementara pengguna mainan fidget spinner hanya menggunakan jari-jarinya untuk menciptakan gerakan sehingga tidak berimplikasi positif pada pengurangan gejala kecemasan pada penyandang ADHD.

Selain itu, belum ada penelitian ilmiah yang membuktikan fenomena mainan plastik ini memberikan manfaat nyata sebagai alat terapi penyandang ADHD.

“Saya tahu ada banyak mainan serupa, yang dipasarkan pada individu yang memiliki ADHD, dan pada dasarnya tidak ada bukti ilmiah bahwa mainan tersebut berimplikasi positif pada perkembangan motorik mereka,” sambung Scott Kollins, seorang psikolog klinis dan profesor di Duke University.

(Independent/Suara.com/dsdespi)

Related Posts