Kasus Penyiraman Novel Baswedan Juga Digarap Mabes Polri

Jakarta, thetanjungpuratimes.com – Kasus penyiraman air keras terhadap wajah penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi Novel Baswedan, bukan hanya menjadi prioritas Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal M. Iriawan.

Iriawan keburu dipromosikan ke Mabes Polri untuk mengisi posisi Asisten Kapolri Bidang Operasi. Selanjutnya kepemimpinan Polda Metro Jaya dijabat oleh Inspektur Jenderal Idham Azis.

Meski kasus Novel ditangani oleh Polda Metro Jaya, Namun itu menjadi  pekerjaan rumah sampai pimpinan Kapolri Jenderal Tito Karnavian.

“Untuk kasus Novel, masih dalam PR-nya  Polda Metro Jaya. Itu juga PR kami semua (sampi mabes polri). Pak kapolri sudah koordinasi dengan KPK untuk bagaimana segera menuntaskan kasus ini,” kata Kepala Biro Penerangan Divisi Hubungan Masyarakat Mabes Polri Brigadir Jenderal Rikwanto di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan, Jumat (21/7).

Rikwanto menambahkan penyidik terus melakukan kerja sama dengan KPK, untuk secepatnya dapat mengungkap kasus tersebut.

“Berbagai upaya dilakukan, kami juga terus kerjasama dengan KPK ada pendampingan dari KPK sehingga KPK  bisa setiap saat memberi masukan, memonitor kasus. Saat ini belum  terungkap, Insya Allah ke depan segera terungkap,” ujar Rikwanto.

Kemarin, Iriawan menegaskan akan tetap mengemban tugas di mana pun tempatnya. Iriawan dirotasi dari jabatan Kapolda Metro Jaya menjadi Asisten Operasi Kapolri Mabes Polri.

“Amanah akan saya jalankan maksimal seperti saya jadi Kapolda Metro Jaya. Tentunya itu kepercayaan pimpinan kepada saya, itu saja,” kata Iriawan di Gedung SMESCO, Jakarta Selatan, Kamis (20/7).

(Suara.com/Faisal)

Related Posts