Menhan AS : Saya Rasa Abu Bakr Al-Baghdadi Masih Hidup

Amerika Serikat, thetanjungpuratimes.com – Menteri Pertahanan Amerika Serikat, James Mattis, mengatakan, menyakini pemimpin ISIS, Abu Bakr Al-Baghdadi, masih hidup.

Pernyataan itu dia sampaikan kepada para jurnalis di gedung Kementerian Pertahanan AS, atau yang lebih dikenal dengan sebutan Pentagon.

“Saya rasa Al-Baghdadi masih hidup…dan saya akan percaya sebaliknya jika kami mendengar telah membunuhnya,” ujar Mattis, Jumat (21/7/2017), dikutip dari AFP.

“Kami terus mengejarnya, dan kami menganggap dia masih hidup,” lanjut purnawirawan jenderal dari koorps marinir yang dijuluki ‘Mad Dog’ atau Anjing Gila.

Pada Mei lalu, militer Rusia mengklaim serangan udara jet tempur mereka telah membunuh sejumlah anggota ISIS, yang sasarannya adalah para pemimpin tinggi ISIS yang tengah bertemu di Raqqa, Suriah.

Sementara itu, pada pertengahan Juni lalu, Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, mengatakan Abu Bakr Al-Baghdadi telah tewas.

Mereka menyatakan memiliki bukti yang tak terbantahkan bahwa ‘pentolan’ ISIS itu telah terbunuh dalam operasi kontra-terorisme di daerah Deir Ezzor, timur Suriah.

“Komandan tertinggi ISIS yang berada di Provinsi Deir Ezzor telah mengonfirmasi tewasnya Abu Bakr Al-Baghdadi, pemimpin ISIS, kepada Observatorium,” ujar Rami Abdel Rahman, direktur Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia.

Para pemimpin ISIS, termasuk Al-Baghdadi, dilaporkan telah melarikan diri dari Raqqa, Suriah, ke Deir Ezzor dan Madan secara massal pada Mei lalu, jelang operasi koalisi pembebasan Raqqa, yang diambil alih ISIS sejak tiga tahun lalu.

Pemerintah Amerika Serikat sebelumnya menawarkan hadiah sebesar 25 juta dolar AS (sekitar Rp334 miliar) bagi yang berhasil menangkap Al-Baghdadi: hidup atau mati.

Hadiah ini sama seperti yang pernah ditawarkan pemerintah Negeri Paman Sam untuk mantan pimpinan Al-Qaeda, Osama bin Laden, yang tewas oleh sebuah operasi militer AS di Abbottabad, Pakistan, 2 Mei 2011.

Abu Bakr Al-Baghdadi sendiri belum lagi terlihat muncul di ruang publik sejak memproklamirkan dirinya sebagai ‘khalifah’ di Masjid Agung Al-Nuri di Mosul, Irak, pada tahun 2014.

Mosul kini telah kembali berhasil diambil alih militer Irak setelah dikuasai kelompok radikal ISIS sejak tiga tahun silam.

(suara.com/muh)

Related Posts