Videonya Viral, Polda Bali Tangkap Ibu Penganiaya Bayi 11 Bulan

Bali, thetanjungpuratimes.com – Seorang ibu berinisial MD yang  diduga menganiaya bayinya yang baru berusia 11 bulan, ditangkap aparat Kepolisian Daerah Bali di kawasan Seminyak  Kuta.

Direktur Reskrimum Polda Bali Komisaris Besar Sang Made Mahendra Jaya mengatakan, MD ditangkap karena diduga menganiaya bayinya bernisial J.

Kasus itu terungkap setelah dua video yang merekam aksi MD menganiaya bayi J viral di media sosial. Video itu direkam sendiri oleh MD.

“MD akhirnya kami tahan setelah melakukan pemeriksaan pada Jumat (28/7) pekan lalu. Dalam pemeriksaan itu, dia mengakui perbuatannya,” tutur Mahendra seperti diberitakan Kabar Nusa, Senin (31/7).

Berdasarkan pengakuan MD, ia melakukan penganiayaan yang direkam tersebut pada Maret 2017 di kamar indekosnya.

MD mengakui, penganiayaan itu dilakukannya sendiri tanpa bantuan orang lain. Namun, polisi tidak menutup kemungkinan adanya pihak lain yang membantu penganiayaan.

“Kalau dilihat, rekaman video itu dilakukan oleh orang lain. Tapi, MD masih ngotot penganiayaan itu dilakukannya sendiri,” terangnya.

Atas perbuataannya itu, MD dijerat memakai Pasal 44 ayat 1 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak dan UU No 23/2004 tentang Penghapusan Tindak Kekerasan dalam Rumah Tangga.

Bayi J yang malang tersebut, kekinian diurus oleh Yayasan Metta Mama dan Maggha

Ditinggal Suami

Kasus penganiayaan itu menjadi pembicaraan publik setelah dua videonya viral di media sosial.

Dalam video pertama, tampak MD memandikan bayi lucunya memakai cairan sabun pencuci piring. Dalam video berdurasi 1 menit 5 detik itu juga MD tampak menginjak bayi J. Sang bayi yang tak berdaya hanya bisa menangis.

Sementara pada video kedua berdurasi 1 menit 18 detik, tampak MD memukuli tubuh bayi J memakai pembalut. Ia juga mencubit dada sang bayi.

“Come here, I will show to your father (ayo kemari, akan kutunjukkan kepada ayahmu),” tutur MD dalam video tersebut.

MD diduga stres sehingga melakukan hal tersebut. Pasalnya, kekasihnya yang merupakan ayah kandung bayi J, Otmar Daniel Adelsberger, pulang ke Austria meninggalkan mereka berdua.

Sebelumnya, bayi J sudah diambil oleh sebuah yayasan karena kerap mendapat perlakuan kasar. Yayasan yang ditunjuk dinsos setempat itu juga mengambil Bayi J karena MD tak mampu membiayai kebutuhan hidup.

Namun, MD yang mendapat persetujuan dinsos kembali mengasuh bayi J.

(Suara.com/Faisal)

Related Posts