Puluhan Orang Bawa Panah dan Parang Coba Serang Jemaat Gereja

Papua, thetanjungpuratimes.com – Kepolisian Resor Mimika, Papua, menyelidiki sekelompok orang tak dikenal yang mencoba menyerang Jemaat Zaitun Gereja Kingmi, Irigasi, Jalan Nangka Timika, pada Minggu (15/10), petang.

“Kami masih cari tahu para pelakunya dan apa motif mereka menyerang jemaat Gereja Kingmi Irigasi yang sedang beribadah,” kata Kabag Operasi Polres Mimika Komisaris Polisi Tony Upuya di Timika.

Ia meminta warga tidak terprovokasi dan tetap tenang menyikapi kejadian tersebut.

“Harap masyarakat tetap tenang. Jangan terpancing dan main hakim sendiri,” kata Tony.

Sekitar pukul 17.15 WIT tadi, puluhan Jemaat Zaitun Gereja Kingmi yang sedang mengikuti ibadah sontak berhamburan menyelamatkan diri setelah sekelompok orang mencoba menyerang mereka.

Penyerang diketahui membawa senjata tajam berupa parang dan busur panah.

Mendapat serangan mendadak tersebut, jemaat lari berhamburan ke belakang gereja.

Pendeta Ben Kayame yang memimpin ibadah mengatakan saat kejadian berlangsung kegiatan ibadah di gerejanya sudah hampir selesai.

Kegiatan ibadah bulanan tersebut berlangsung di halaman gereja.

“Mereka belum sempat lepaskan anak panah ke arah jemaat. Tapi yang jelas, kedatangan mereka membawa senjata tajam sehingga anggota jemaat kami merasa terancam,” kata Kayame.

Menurut dia, pelaku penyerangan berjumlah lebih dari lima orang.

Jemaat Zaitun Gereja Kingmi Irigasi mengaku tidak mengetahui apa motif para penyerang mendatangi lokasi gereja mereka.

“Kami tidak tahu apa masalahnya, kami juga tidak mengenal mereka. Saat mereka datang, anggota jemaat langsung menyingkir ke belakang gereja. Ibu-ibu dan anak-anak ketakutan dan trauma dengan kejadian ini,” kata Kayame.

Ia memastikan tidak ada anggota jemaatnya yang terluka akibat peristiwa tersebut.

“Kami sudah kumpulkan jemaat. Semuanya aman,” katanya.

Hingga kini anggota Satuan Sabhara dan Patroli Polsek Mimika Baru masih berjaga di lokasi tersebut.

(Suara.com/Faisal)

Related Posts