Dosen PTIK : Densus Tipikor Tak Usah Kalau Sasarannya Cuma Lurah

Jakarta, thetanjungpuratimes.com – Pembuatan Detasemen Khusus Tindak Pidana Korupsi (Densus Tipikor) Polri, sebagai institusi baru pemberantasan korupsi dinilai berlebihan.

Pengajar Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian, Umar Husin, mengatakan, densus itu berlebihan kalau hanya ingin melakukan aksi pencegahan korupsi.

Menurut dia, pembentukan Densus Tipikor harus memunyai aturan jelas yang mengatur secara komprehensif detasemen itu dalam Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana.

Kalau tidak begitu, terjadi tumpang tindih kewenangan, tugas, dan fungsi dengan lembaga lain semisal Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Kejaksaan RI.

“Kalau tidak diatur secara jelas akan tumpang tindih dan duplikasi, serta menjadi kontraproduktif terhadap lembaga yang lain,” kata Umar dalam diskusi bertajuk ‘Perlukah Densus Tipikor’ di Gado-Gado Boplo, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (21/10/2017).

Untuk itu, dia menegaskan, Densus Tipikor yang dibentuk harus memiliki kekhasan. Misalkan, Densus Tipikor hanya menyasar korupsi-korupsi yang dilakukan pejabat di luar negeri.

“Kalau misalkan nanti akan dibuat badan baru, harus mempunyai kekhasan yang berbeda dengan lembaga lain, dalam hal ini KPK. Masak cuma untuk mencegah harus buat badan baru, saya pikir terlalu berlebihan,” nilainya.

Umar juga mengkritik wacana anggota DPR yang menginginkan Densus Tipikor memiliki cabang di semua daerah guna menyasar korupsi pejabat daerah, Umar Husin kritisi itu.

“Artinya, kalau secara tersurat sasarannya adalah lurah-lurah yang menerima dana dari kementerian ya tak usah. Tapi, kalau memang ada gagasan besar lain, jangan detasemen khusus tapi detasemen umum saja, kapolsek juga bisa menangani itu,” kritiknya.

(suara.com/muh)

Related Posts