Nelayan Aceh Pantang Melaut Setiap Tanggal 26 Desember

Aceh, thetanjungpratimes.com – Sejak tahun 2005 silam, setiap tanggal 26 Desember, semua nelayan di Provinsi Aceh pantang melaut.

Hal ini dilakukan agar nelayan dapat mendoakan saudara mereka yang meninggal saat bencana tsunami. Selain itu juga agar nelayan dapat berkumpul dengan keluarga.

“Saat bencana tsunami pada akhir tahun 2004 silam, yang paling banyak meninggal adalah nelayan, karena nelayan tinggal di pesisir. Saat bermusyawarah pada tahun 2005 lalu, kita memutuskan nelayan Aceh pantang melaut setiap tanggal tersebut,” ujar Wakil Sekretaris Panglima Laot Aceh, Miftach Cut Adek seperti dilansir Anadolu Agency, Selasa (26/12).

Menurut Miftah, selain tanggal 26 Desember, nelayan Aceh juga pantang melaut pada hari Jumat, lebaran Idul Fitri, lebaran Idul Adha, dan pada peringatan hari kemerdekaan Republik Indonesia pada 17 Agustus 2017.

“Pantang melaut pada tanggal 26 Desember diberlakukan agar nelayan bisa berkumpul dengan keluarga mereka saat peringatan bencana tersebut, dan dapat berziarah ke kuburan-kuburan massal atau menghadiri doa bersama untuk korban tsunami,” ujar Miftah.

(Suara.com/Faisal)

Related Posts