Muncul Foto Panas Anas, PDIP Tegaskan Tak Ada Pergantian Paslon

Surabaya, thetanjungpuratimes.com – Menanggapi isu mundurnya Abdullah Azwar Anas dari pencalonan Pilkada Jawa Timur, Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto menegaskan bahwa partainya mengambil keputusan secara seksama. Keputusan tersebut diambil melalui pertimbangan yang matang, dan tahapan-tahapan yang jelas dan terukur.

“Sekali keputusan politik diambil, Partai kokoh dan konsisten atas keputusannya, sebab keputusan diambil berdasarkan prinsip sebagai Partai yang menjabarkan ideologi Pancasila,” kata Hasto dalam keterangan tertulis, Jumat (5/1/2018).

Hasto menegaskan bahwa ketika PDIP mengambil atas pertimbangan ideologis, maka paslon yang diusung didedikasikan untuk rakyat, bangsa dan negara. “Gus Ipul dan Anas lahir dari kultur NU, dan keduanya memiliki kinerja yang baik dan membanggakan. Keduanya memiliki wawasan yang luas dan hadir sebagai representasi kepemimpinan profesional dengan akar dukungan rakyat yang sangat kuat. Karena itulah PDI Perjuangan tidak pernah memiliki pemikiran sedikitpun untuk mengganti paslon tsb,” jelasnya.

Hasto mengingatkan bahwa dalam alam politik kekuasaan menang-menangan yang sering diterapkan “pihak sana”, pihak yang memuja kekuasaan, dan dengan demikian melupakan etika dan moral, memang ada kecenderungan menghalalkan segala cara. “Mereka yang telah kami pilih, dan punya potensi menang, tentu saja secara sengaja dan sistematis dicoba diturunkan elektabilitasnya. Isu yang sering dipakai adalah masalah moral, melalui rekayasa pelanggaran moral; isu korupsi; dan berbagai isu lainnya termasuk ujaran kebencian dan memecah belah antara calon dan parpol pengusungnya,” jelasnya.

Atas berbagai dinamika tersebut Hasto meminta kepada seluruh paslon untuk tetap teguh pada jalan kepemimpinan untuk rakyat. “Perubahan hanya bisa terjadi melalui force majure, misal calon berhalangan tetap, atau mengundurkan diri karena tidak diijinkan oleh keluarga dekatnya, atau karena kepentingan yang lebih besar sebelum batas akhir pendaftaran,” pungkas Hasto.

Sebagaimana diketahui, sebelumnya beredar informasi bahwa PDIP akan melakukan evaluasi terhadap Azwar Anas dari posisinya sebagai cawagub Pilgub Jawa Timur. Santer terdengar Azwar Anas dikabarkan akan diganti oleh PDIP dengan Tri Rismaharini.

Kabar pergantian Bupati Banyuwangi tersebut muncul lantaran viralnya foto yang diduga mirip dengan mantan anggota MPR termuda periode 1997-1999 itu. Foto tersebut diketahui tersebar di kalangan awak media melalui pesan berantai Whats App. Salah satunya terdapat dua foto yang menampakkan menampakan pria tanpa celana. Di tangan kirinya tampak memegang sebuah power bank. Latar foto itu diduga di sebuah kamar.

Dalam foto kedua, tampak pria yang mirip Azwar Anas itu sedang berada di dalam mobil dengan menggunakan kaus berawarna biru tua. Di dalam mobil itu juga tampak ada sebuah kaki yang diduga seorang wanita sedang menumpangkan kakinya ke perut pria di foto itu.

(suara.com/muh)

Related Posts